Menu

Mode Gelap
Mantap!! Dokter Rano Kirman Buka Sunatan Massal Gratis Setiap Hari Bagi Masyarakat Inhil. Gerak Cepat Bupati Inhil H.M Wardan Tinjau Tanah Longsor Sekaligus Serahkan Bantuan Hadiri Pengukuhan PMRJ, Bupati Suhardiman : Pemkab Siap Dukung Program Agar Berjalan Maksimal Ditemukan Anak di depan RM Minang Jaya Simpang Kampar, Warga Yang Kehilangan Bisa Lapor ke Polsek LTD Cabuli Anak dibawah Umur, Guru Ngaji Diringkus Polres Kuansing

Indragiri Hilir · 12 Nov 2022 17:37 WIB ·

Diduga Gelapkan Uang Hasil Penjualan Arang, Warga Jakarta barat Diringkus Polres Inhil,


 Diduga Gelapkan Uang Hasil Penjualan Arang, Warga Jakarta barat Diringkus Polres Inhil, Perbesar

INHIL | TOPRIAU – Terduga pelaku penggelapan dan penipuan jual beli arang, insial LD (31) warga Jakarta Barat, Provinsi DKI Jakarta, diamankan pihak Polres Indragiri Hilir (Inhil).

Pelaku menggelapkan uang hasil penjualan arang sebesar Rp.118 juta.

LD diketahui sebagai perantara jual beli barang arang antara Yosi (29) pemilik arang warga Inhil dengan PT. Ardana Artha yang berada Kecamatan Demak, Kabupaten Semarang, Provinsi Jawa Tengah, pada tanggal 25 Oktober 2022.

“Yosi mengirim arang ke PT. Ardana Artha sebanyak 20 ton. Setelah sampai dan dibongkar, Yosi menghubungi pihak perusahaan mempertanyakan perihal pembayaran arang,” kata Kapolres Inhil AKBP Norhayat SIK melalui Kasat Reskrim AKP Amru Abdullah SIK MSi.

Pihak perusahaan memberitahukan, pembayaran pembelian arang telah dibayarkan kepada LD pada tanggal 15 Oktober 2022 dengan nominal Rp.118 juta.

Yosi lalu menanyakan hal tersebut kepada LD dan LD pun mengaku telah menerima uang arang tersebut.

Kemudian pada tanggal 31 Oktober 2022, Yosi mengecek nota pembelian arang dari LD di Gudang Arang yang berada di Jalan Gerilya Parit V Kecamatan Tembilahan Hulu. Yosi menemukan adanya kejanggalan dalam nota tersebut.

“Kejanggalan itu diperkuat dengan ketimpangan jumlah arang yang ada di Pengalihan Kecamatan Keritang. Yosi mempertanyakan kepada LD dan LD tidak dapat menjelaskan tentang kejanggalan yang ada pada nota tersebut,” katanya.

Atas kejadian tersebut pihak Yosi mengalami kerugian kurang lebih Rp. 238 juta. Dan selanjutnya melaporkan kejadian tersebut ke Polres Inhil pada Kamis (9/11/2022).

“Pelaku berhasil kami amankan dan kini dalam proses penyidikan. Ia dikenai pasal 378 dan pasal 372 KHUP terancam pidana maksimal 4 tahun penjara,” imbuhnya.(Fitra/Rls)

Artikel ini telah dibaca 461 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Wow!! Polsek Tempuling Manfaatkan Motor Dinas Jadi Perpustakaan Keliling

6 February 2023 - 14:39 WIB

Dokter Rano Kirman Resmi Berlabuh Dipartai Berlambang Ka’bah, Ini Programnya Untuk Warga Tembilahan

5 February 2023 - 23:03 WIB

Garda Pemuda Nasdem Inhil Ikut Peringati Hari Gizi Nasional Bersama DPC Persagi Inhil

5 February 2023 - 20:01 WIB

Wabup Inhil SU Buka Seminar Nasional Yang Ditaja HIMASI  Unisi

5 February 2023 - 13:30 WIB

Lomba Cover Lagu Teruslah Berkarya Muhammad Wardan dan Zulaikhah Meriahkan HPN di Inhil

4 February 2023 - 16:50 WIB

Wabup Inhil SU Hadiri dan Turut Menyumbang Pada Pelaksanaan Hadiri Haul Akbar Abah Guru Sekumpul

3 February 2023 - 14:33 WIB

Trending di Indragiri Hilir