Menu

Mode Gelap
Laksanakan Intruksi Presiden, Bupati Suhardiman Bangun Jalan 17 KM Lewat Dana APBN Hadiri Pekan Kenduri Budaya Riau di Jakarta, Bupati Suhardiman : Budaya Kuansing Siap Mendunia Sembunyi Dalam Kebun, 2 Orang Pelaku Pengeroyokan Mengakibatkan Korban Meninggal Ditangkap Polisi Nuzul Quran di Mesjid Agung, Bupati Kuansing Suhardiman Ajak Masyarakat Kuansing Cinta Al Quran Bupati Kuansing Suhardiman Sampaikan Safari Ramadhan Sebagai Sarana Komunikasi Silaturahmi

Kuantan Singingi · 2 Oct 2022 00:06 WIB ·

Kerja Malam, Pelaku PETI di Arena Pacu Jalur Saydina Ali Berhasil Kelabui APH


 Kerja Malam, Pelaku PETI di Arena Pacu Jalur Saydina Ali Berhasil Kelabui APH Perbesar

KUANSING | TOPRIAU – Pertambangan Emas Tanpa Izin (PETI) di Desa Luai Kecamatan Kuantan Mudik, Kabupaten Kuantan Singingi semakin merajalela. Penambang sengaja bekerja di malam hari untuk mengelabui Aparat Penegak Hukum, seakan-akan mereka ‘kebal hukum’.

Pantauan Pewarta dilapangan, melihat mereka para pekerja PETI bekerja ditengah-tengah batang kuantan, di arena pacu jalur tepian Saidina Ali. Mereka sudah memporak poranda kan lokasi arena pacu jalur tersebut.

Yang mana arena pacu jalur ini merupakan gelanggang pacu jalur tradisional kebudayaan kita masyarakat rantau Kuantan Singingi yang diselenggarakan setiap Tahun nya.

Masih dari penelusuran awak media saat melakukan investigasi dilapangan, kami melihat mereka sedang bekerja dan kami menemukan tujuh unit rakit PETI sedang beroperasi di malam hari hingga pagi hari.

“Sangat kita sayangkan, arena pacu jalur ini di rusak demi kepentingan pribadi,” Kata seorang warga kepada awak media

“Kami warga disekitaran batang kuantan desa Luai, merasa terganggu dengan aktifitas pertambangan ini, dengan suara mesin kapal, dan waktu tidur kamipun ikut terganggu,” ulasnya.

Kami berharap agar pihak penegak hukum melakukan penertiban terhadap aktivitas PETI tersebut, Sebut warga desa Luai yang enggan dipublikasi namanya dimedia.

Warga setempat berharap penegak hukum dapat menertibkan aktivitas ini, dan menangkap para cukong atau pemilik alat tambang yang merusak arena pacu jalur tepian Saidina Ali ini,” ungkapnya.

“Kami menduga ada oknum tertentu yang membekap aktivitas PETI tersebut karena begitu berani nya mereka bekerja di arena gelanggang pacu jalur ini,” Tambahnya lagi.

Saat ditanyakan kepada yang diduga seorang pekerja pertambangan yang tidak mau menyebutkan namanya saat ditemui awak media dipinggir lokasi itu siapa yang memperbolehkan melakukan pertambangan.

Dia mengatakan diizinkan, asal jangan terlihat saja semburan lumpurnya dan nanti akan di kerok kembali oleh alat berat.

“Di izin kan Pak, asal jangan nampak saja semburannya nanti bakal dikerok juga sama alat berat,” dengan nada yang singkat seakan akan takut mengulas nya lebih jauh kepada awak media saat itu.

Warga Desa Luai berharap camat setempat tidak diam saja, karena ini menyangkut gelanggang pacu jalur yang sudah di obrak abrik oleh para cukong cukong PETI ini. kami juga meminta Kades setempat jangan tutup mata atas aktivitas ilegal ini. Ucapnya sambil mengakhiri (*)

Artikel ini telah dibaca 132 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Buka Pacu Di Rawang Udang, Pemangku Adat Benai Apresiasi Kepedulian Bupati Suhardiman

12 April 2024 - 16:11 WIB

Buka Turnamen Sepakbola Di Beringin Jaya, Hevi Berharap Lahirkan Talenta Baru

11 April 2024 - 19:34 WIB

Gelar Open Huose, Ribuan Warga Sambangi Kediaman Bupati

10 April 2024 - 17:21 WIB

Lepas Pawai Takbir di Kampung Baru Sentajo, Hevi ; Besok Kita Perebutkan Piala Bergilir Camat

10 April 2024 - 17:16 WIB

Camat Sentra Sholat Id Di Beringin Jaya, Minta Warga Perkuat Silaturahmi

10 April 2024 - 17:12 WIB

Bupati Dan Kapolres Tinjau Sejumlah Poskotis Lebaran Di Kuansing

8 April 2024 - 19:21 WIB

Trending di Kuantan Singingi